ZIKIR DENGAN BIJI TASBIH

  • Page Views 730
  • ZIKIR DENGAN BIJI TASBIH

     

    Pertanyaan Dari:

    Dedy Syafrizal, dedyrizal1@smartfren.blackberry.com

    (disidangkan pada Jum’at, 8 Rabiulawal 1435 H / 10 Januari 2014 M)

     

     

    Pertanyaan:

    Assalamu ‘alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh.

    Saya mau bertanya hukumnya berzikir dengan menggunakan biji tasbih seperti yang sering digunakan kebanyakan umat Islam.

    Terimakasih.

    Jawaban:

    Wa ‘alaikumussalam wa rahmatullahi wa barakatuh.

    Terima kasih atas pertanyaan saudara dan berikut ini jawabannya:

    Zikrullah atau berzikir menyebut (nama) Allah dengan lisan dan menghadirkan hati pada saat itu adalah amalan yang sangat disukai oleh Allah Swt.. Rasulullah saw. telah menjadikan zikrullah sebagai amalan pada setiap waktu dan keadaan, sebagaimana dinyatakan dalam hadis:

    [عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَذْكُرُ اللهَ عَلَى كُلِّ أَحْيَانِهِ [رواه مسلم

    “Dari Aisyah [diriwayatkan] ia berkata: Nabi saw. dahulu selalu mengingat Allah dalam setiap keadaannya” [HR. Muslim].

    Zikrullah juga seharusnya menjadi amalan umat beliau (Muhammad), karena Allah menyediakan ampunan dan pahala yang besar bagi mereka yang suka melakukannya. Hal ini sesuai dengan firman Allah:

    إِنَّ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْقَانِتِينَ وَالْقَانِتَاتِ وَالصَّادِقِينَ وَالصَّادِقَاتِ وَالصَّابِرِينَ وَالصَّابِرَاتِ وَالْخَاشِعِينَ وَالْخَاشِعَاتِ وَالْمُتَصَدِّقِينَ وَالْمُتَصَدِّقَاتِ وَالصَّائِمِينَ وَالصَّائِمَاتِ وَالْحَافِظِينَ فُرُوجَهُمْ وَالْحَافِظَاتِ وَالذَّاكِرِينَ اللهَ كَثِيرًا وَالذَّاكِرَاتِ أَعَدَّ اللهُ لَهُم مَّغْفِرَةً وَأَجْرًا عَظِيمًا

    [الأحزاب، 33: 35]

    “Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyuk, laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar” [QS. al-Ahzab (33): 35].

    Selain itu, keutamaan zikrullah jelas tergambar dalam ayat dan hadis berikut:

    [الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ اللهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ [الرعد، 13: 28

    “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram” [QS. ar-Ra’du (13): 28].

    عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: يَقُولُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي، وَأَنَا مَعَهُ حِينَ يَذْكُرُنِي، فَإِنْ ذَكَرَنِي فِي نَفْسِهِ ذَكَرْتُهُ فِي نَفْسِي، وَإِنْ ذَكَرَنِي فِي مَلَإٍ ذَكَرْتُهُ فِي مَلَإٍ خَيْرٍ مِنْهُ، وَإِنْ اقْتَرَبَ إِلَيَّ شِبْرًا تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ ذِرَاعًا، وَإِنْ اقْتَرَبَ إِلَيَّ ذِرَاعًا اقْتَرَبْتُ إِلَيْهِ بَاعًا، وَإِنْ أَتَانِي يَمْشِي أَتَيْتُهُ هَرْوَلَةً

    [وراه مسلم]

    “Dari Abu Hurairah [diriwayatkan] ia berkata: Rasulullah saw. bersabda: Allah Azza wa Jalla berfirman: Aku sesuai dengan persangkaan hambaKu, dan Aku bersamanya tatkala ia mengingatKu. Jika ia mengingatKu dalam dirinya, maka Aku mengingatnya dalam diriKu, dan jika ia mengingatKu di dalam suatu kumpulan maka Aku mengingatnya pada suatu kumpulan yang lebih baik daripadanya. Jika ia mendekatiKu sejengkal niscaya Aku mendekatinya sehasta, dan jika ia mendekatiKu sehasta niscaya Aku mendekatinya sedepa, dan jika ia mendatangiKu dengan berjalan pasti Aku mendatanginya sambil berlari kecil” [HR. Muslim].

    Hadis di atas, di samping menerangkan keutamaan berzikir juga mengajarkan bahwa zikrullah bisa dilakukan secara bersendirian maupun secara berjamaah.

    Perintah berzikir banyak terdapat di dalam al-Quran dan hadis Nabi saw., antara lain:

    [وَاذْكُر رَّبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِيفَةً وَدُونَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ وَلَا تَكُن مِّنَ الْغَافِلِينَ [الأعراف، 7: 205

    “Dan sebutlah (nama) Tuhannmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai” [QS. al-A’raaf (7): 205].

    فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلَاةَ فَاذْكُرُوا اللهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِكُمْ ۚ فَإِذَا اطْمَأْنَنتُمْ فَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ ۚ إِنَّ الصَّلَاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

    [النسآء، 4: 103]

    “Maka apabila kamu telah menyelesaikan salat(mu), ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring. Kemudian apabila kamu telah merasa aman, maka dirikanlah salat itu (sebagaimana biasa). Sesungguhnya salat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman” [QS. an-Nisaak (4):103].

    عَنِ الطُفَيلِ بْنِ أُبَي بْنِ كَعبٍ عَنْ أَبِيهِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ إِذَا ذَهَبَ رُبُعُ اللَّيْلِ قَامَ فَقَالَ: يَآ أَيُّهَا النَّاسُ اذْكُرُوا اللهَ يَآ أَيُّهَا النَّاسُ اذْكُرُوا اللهَ يَآ أَيُّهَا النَّاسُ اذْكُرُوا اللهَ جَاءَتِ الرَّاجِفَةُ تَتْبَعُهَا الرَّادِفَةُ جَاءَ الْمَوْتُ بِمَا فِيهِ جَاءَ الْمَوْتُ بِمَا فِيهِ

    [رواه الحاكم وقال: هذا حديث صحيح الإسناد و لم يخرجاه]

    “Dari at-Thufail bin Ubaiy bin Ka’ab [diriwayatkan] dari ayahnya ra. ia berkata: Dahulu Rasulullah saw. jika telah berlalu seperempat malam beliau bangun dan bersabda: Wahai sekalian manusia berzikirlah kepada Allah. Wahai sekalian manusia berzikirlah kepada Allah. Wahai sekalian manusia berzikirlah kepada Allah. Telah datang tiupan pertama (menggoncang alam), diikuti oleh tiupan kedua. Telah datang kematian dengan apa yang ada di dalamnya. Telah datang kematian dengan apa yang ada di dalamnya” [HR. al-Hakim, katanya hadis ini shahih sanadnya tetapi ia tidak mentakhrijnya].

    Oleh karena zikir adalah amalan yang dicintai dan diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya, maka pada dasarnya kita diperintahkan untuk berzikir sebanyak-banyaknya, tanpa batasan bilangan sebagaimana firman Allah:

    [يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللهَ ذِكْرًا كَثِيرًا [الأحزاب، 33: 41

    “Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya” [QS. al-Ahzab (33): 41].

    Namun, ada juga zikrullah yang telah ditentukan bilangannya oleh Rasulullah saw. antara lain sebagaimana terkandung dalam hadis:

    عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: جَاءَ الْفُقَرَاءُ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالُوا: ذَهَبَ أَهْلُ الدُّثُورِ مِنْ الْأَمْوَالِ بِالدَّرَجَاتِ الْعُلَا وَالنَّعِيمِ الْمُقِيمِ يُصَلُّونَ كَمَا نُصَلِّي وَيَصُومُونَ كَمَا نَصُومُ وَلَهُمْ فَضْلٌ مِنْ أَمْوَالٍ يَحُجُّونَ بِهَا وَيَعْتَمِرُونَ وَيُجَاهِدُونَ وَيَتَصَدَّقُونَ قَالَ: أَلَا أُحَدِّثُكُمْ إِنْ أَخَذْتُمْ أَدْرَكْتُمْ مَنْ سَبَقَكُمْ وَلَمْ يُدْرِكْكُمْ أَحَدٌ بَعْدَكُمْ وَكُنْتُمْ خَيْرَ مَنْ أَنْتُمْ بَيْنَ ظَهْرَانَيْهِ إِلَّا مَنْ عَمِلَ مِثْلَهُ تُسَبِّحُونَ وَتَحْمَدُونَ وَتُكَبِّرُونَ خَلْفَ كُلِّ صَلَاةٍ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ، فَاخْتَلَفْنَا بَيْنَنَا فَقَالَ بَعْضُنَا: نُسَبِّحُ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ وَنَحْمَدُ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ وَنُكَبِّرُ أَرْبَعًا وَثَلَاثِينَ، فَرَجَعْتُ إِلَيْهِ فَقَالَ: تَقُولُ: سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلهِ وَاللهُ أَكْبَرُ حَتَّى يَكُونَ مِنْهُنَّ كُلِّهِنَّ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ

    [رواه البخاري]

    “Dari Abu Hurairah ra. [diriwayatkan] ia berkata: Orang-orang miskin mendatangi Rasulullah saw. lalu berkata: Orang-orang kaya mendapat derajat tinggi dan kenikmatan berterusan. Mereka salat sebagaimana kami salat. Mereka puasa sebagaimana kami puasa. Mereka mempunyai kelebihan harta yang bisa mereka pergunakan untuk haji, umrah, jihad dan sedekah. Beliau bersabda: Maukah kamu aku beritahu (sesuatu) jika kamu melaksanakannya pasti kamu mencapai kedudukan orang-orang yang telah mendahuluimu, dan orang-orang setelahmu tidak akan mencapai kedudukanmu, dan kamu sebaik-baik orang di atas muka bumi, melainkan orang yang mengamalkan seperti itu, yaitu hendaklah kamu bertasbih, bertahmid dan bertakbir setelah setiap salat 33 kali. Lalu kami berselisih paham di antara kami. Sebagian kami mengatakan: Kita bertasbih 33 kali, bertahmid 33 kali, dan bertakbir 34 kali. Lalu saya menghadap baginda, sehingga beliau bersabda: Kamu mengucapkan: Subhanallah, Alhamdulillah, Allah akbar sampai masing-masing sebanyak 33 kali” [HR. al-Bukhari].

    Hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari di atas jelas mengajarkan berzikir dengan jumlah bilangan yang ditentukan oleh Rasulullah saw. Agar zikrullah sesuai jumlah bilangan itu, dibolehkan menggunakan alat apa saja untuk menghitung zikir tersebut, termasuk dengan jari-jari, biji kurma, batu kerikil, tasbih, maupun alat penghitung digital. Dahulu, para sahabat menggunakan batu-batu kerikil atau biji-bijian untuk menghitung jumlah zikir, sebagaimana riwayat-riwayat berikut:

    عَنْ صَفِيَّةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهَا قَالَتْ: دَخَلَ عَلَيَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَ بَيْنَ يَدَيّ أَرْبَعَة آلَاف نَواةٍ أُسَبِّحُ بِهِنَّ، فَقَالَ: يَا بِنْتِ حُيَي مَا هَذَا؟ قُلْتُ: أُسَبِّحُ بِهِنَّ، قَالَ: قَدْ سَبحتُ مُنْذُ قُمْتُ عَلَى رَأْسِكَ أَكْثَرٌ مِنْ هَذَا، قُلْتُ: عَلَّمَنِي يَا رَسُولَ اللهِ، قَالَ: قَوُلِي: سُبْحَانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَقَ مِنْ شَيْءٍ

    [رواه الحاكم وقال: هذا حديث صحيح الإسناد و لم يخرجاه، وله شاهد من حديث المصريين بإسناد أصح من هذا]

    “Dari Safiyyah ra. [diriwayatkan] ia berkata: Rasulullah saw. masuk ke (rumah) saya sedangkan di hadapanku ada 4.000 biji kurma yang kugunakan untuk bertasbih. Lalu beliau bertanya: Wahai Bintu Huyay, apa ini? Aku menjawab: Biji kurma ini kupakai untuk bertasbih. Beliau bersabda: Sungguh aku telah bertasbih lebih banyak daripada (tasbihmu) ini sejak aku beranjak dari sisi kepalamu. Aku berkata: Ajari aku wahai  Rasulullah. Beliau bersabda: Ucapkan: Subhanallahi ‘adada maa khalaqallahu min syai’” [HR. al-Hakim, katanya hadis ini shahih sanadnya, dan ada hadis lain sebagai syahid yang sanadnya lebih shahih dari hadis ini].

    عَنْ عَائِشَةَ بِنْتِ سَعْدِ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ عَنْ أَبِيهَا أَنَّهُ دَخَلَ مَعَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى امْرَأَةٍ وَبَيْنَ يَدَيْهَا نَوًى أَوْ حَصًى تُسَبِّحُ بِهِ فَقَالَ: أُخْبِرُكِ بِمَا هُوَ أَيْسَرُ عَلَيْكِ مِنْ هَذَا أَوْ أَفْضَلُ، فَقَالَ: سُبْحَانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي السَّمَاءِ، وَسُبْحَانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَقَ فِي الْأَرْضِ، وَسُبْحَانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَقَ بَيْنَ ذَلِكَ، وَسُبْحَانَ اللهِ عَدَدَ مَا هُوَ خَالِقٌ، وَاللهُ أَكْبَرُ مِثْلُ ذَلِكَ، وَالْحَمْدُ لِلهِ مِثْلُ ذَلِكَ، وَلَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ مِثْلُ ذَلِكَ، وَلَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللهِ مِثْلُ ذَلِكَ

    [رواه أبو داود والترمذي]

    Dari Aisyah binti Saad bin Abi Waqqas [diriwayatkan] dari ayahnya bahwa ia bersama Rasulullah saw. masuk (rumah) seorang perempuan sedang di hadapannya ada biji-bijian atau batu-batu kerikil yang dipergunakannya untuk bertasbih. Maka beliau bersabda: “Aku beritahu kamu sesuatu yang lebih mudah atau lebih utama dari ini, kemudian beliau melanjutkan: Subhanallah ‘adada maa khalaqa fis samaak, wa subhanallah ‘adada maa khalaqa fil ardli, wa subhanallah ‘adada maa khalaqa baina dzalik, wa subhanallah ‘adada maa huwa khaaliq, wallahu akbar mitsla dzalik, wal hamdu lillah mitsla dzalik, wa laa ilaaha illallah mitsla dzalik, wa laa haula wa laa quwwata illaa billah mitsla dzalik” [HR. Abu Dawud dan at-Tirmidzi].

    Pada era-era selanjutnya batu-batu atau biji-bijian tersebut disusun sehingga terbentuk kalung/gelang biji tasbih seperti yang ada sekarang ini supaya bisa digunakan berulang kali. Kalung/gelang biji tasbih tersebut ada yang terbuat dari batu-batuan, biji kurma, kayu, plastik dan lainnya dan biasanya terdiri dari 99 butir atau terkadang 33 butir. Menggunakan kalung atau gelang tasbih ketika berzikir itu dibolehkan karena telah dicontohkan oleh para sahabat Nabi saw., dan beliau tidak mengingkarinya. Kalung/gelang biji tasbih tersebut hanyalah alat untuk menghitung zikrullah supaya sesuai dengan yang diajarkan oleh Rasulullah saw..

    Hanya saja perlu ditegaskan di sini bahwa zikrullah dengan menggunakan jari-jari lebih diutamakan, karena lebih aman dari riyak dan telah dilakukan serta diperintahkan sendiri oleh Rasulullah saw., sebagaimana dalam hadis-hadis berikut:

    [عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ: رَأَيْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَعْقِدُ التَّسْبِيحَ، قَالَ ابْنُ قُدَامَةَ: بِيَمِينِهِ [رواه أبو داود

    “Dari Abdullah bin Amr [diriwayatkan] ia berkata: Aku pernah melihat Rasulullah saw. menghitung tasbih (zikir). Ibnu Qudamah menambahkan: dengan tangan kanannya” [HR. Abu Dawud].

    عَنْ حُمَيْضَةَ بِنْتِ ياسِرٍ عَنْ جَدَّتِهَا يُسَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهَا وَكانَتْ إِحْدَى الْمُهَاجِرَاتِ قَاَلتْ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: عَلَيْكُنَّ بِالتَّسْبِيحِ وَالتَّهْلِيلِ وَالتَّقْدِيسِ، وَلا تَغْفَلْنَ فَتَنْسَيْنَ التَّوْحِيدَ، وَأَعْقِدْنَ بِالْأَنَامِلِ فَإِنَّهُنَّ مَسْؤُولاتٍ وَمُسْتَنْطَقَاتٍ

    [رواه الحاكم والترمذي وأبو داود]

    “Dari Humaidlah binti Yasir [diriwayatkan] dari neneknya, Yusairah ra., yaitu seorang perempuan Muhajirin, ia berkata: Rasulullah saw. pernah bersabda (kepada kami): Hendaklah kalian selalu tetap bertasbih, tahlil dan taqdis. Dan janganlah kalian lalai, niscaya kalian akan lupa tauhid. Dan hendaklah kalian hitung dengan jari-jari, karena sesungguhnya jari-jari itu nanti akan dimintai pertanggungjawaban dan diminta untuk berbicara” [HR. al-Hakim, at-Tirmidzi dan Abu Dawud].

    Wallahu a’lam.

    Share This Article

    Leave a comment

    Your email address will not be published. Required fields are marked *